Posted in Kids & Parenting, Tips

Menikmati Sunrise di Bromo Bersama Anak

20180529_060824_0001

Kepikiran mau ajak anak ke Bromo lihat sunrise? Ternyata bisa jadi pengalaman seru dan berkesan lho buat anak – anak. Mulai dari bangun tengah malamnya, perjalanan seru naik jeep-nya, jalan menanjaknya saat masih gelap dan dingin, termasuk suasana alamnya.

Waktu merencanakan liburan ke Malang, sebetulnya tidak ada agenda ke Bromo . List kunjungan hanya ke tempat – tempat wisata yang kayaknya bisa dinikmati krucils untuk main. Tapi beberapa hari sebelum berangkat, pak Suami tau – tau kepikiran mau ke Bromo sekalian, karena 2 tahun sebelumnya sempat gagal ke Bromo padahal udah nyampe di Malang 😀

Niat utama ke Bromo sebetulnya pengen lihat sunrise, cuma masih ragu kalau bawa krucils memungkinkan ngga. Dari hasil googling, ternyata banyak juga yang udah pernah bawa balita ke Bromo untuk lihat sunrise, berarti ngga masalah. Krucils tadinya nampak ga antusias waktu diceritain rencana naik gunung. Pada bilang, “ngapain capek – capek naik gunung sih, bun? Kita maunya main aja” :p Tapi emaknya juga keukeuh pengen nyampe Bromo karna udah kebayang bakal bisa dapat view keceh buat foto – foto termasuk dengan background sunrise-nya (harap maklum pemirsa..) .

Awal Januari kemarin lagi sering hujan dan sempat kuatir soal cuaca pas lagi nanjak. Infonya kalau lagi musim hujan, suhu di atas gunung malah ngga terlalu dingin dibandingkan kalau lagi musim kemarau, paling sekitar 15 dercel-lah. Tapi konsekuensinya bisa – bisa sunrise ngga kliatan kalau lagi mendung. Dan kebayang aja repotnya naik gunung bareng anak tau – tau hujan.

Biar mantep piknik ke Bromo-nya, saya dan pak Suami sepakat ngambil paket private tour aja. Niatnya biar bisa full menikmati alam, ga perlu repot motret, dan kalau private jadwal bisa sesuka hati kita karena ngga ada rombongan lain. Paket tour kemarin untuk berempat 2 juta rupiah, udah termasuk penjemputan ke hotel, dokumentasi, tour guide (tidak termasuk makan ya..). Karena pengen eksis kekinian, kita nambah lagi bayar 500 ribu buat videografi. Iya…habis kapan lagi punya video liburan keluarga berempat kan?

Naik ke Bromonya di Sabtu dini hari. Jadi hari Jumatnya krucils dikondisikan biar ngga tidur siang, biar malamnya bisa cepet tidur karena jam 12 malam harus bangun lagi. Krucils nurut banget disuruh tidur cepet – cepet karna udah diiming-imingi serunya jalan – jalan tengah malam naik gunung 😀

Dan kemarin, kami puas jelajah wisata Bromo di beberapa spot terkenalnya seperti:

1. SUNRISE DI PANANJAKAN

20180106_045744

Kami sampai di pemberhentian sebelum nanjak sekitar jam 3 pagi. Suasana udah rame banget dan sambil nunggu waktu menjelang sunrise, kami nongkrong dulu di salah satu warung di sepanjang jalan. Krucils masih rada ngantuk padahal sepanjang perjalanan dari hotel sampai Lokasi juga tidur pules. Bekel camilan yang disiapin buat jaga – jaga kalau laper juga ngga kesentuh. Males kali ya makan jam segitu, padahal pak Suami udah ngabisin semangkok mie instant sama kopi :D.

Jangan kuatir kalau kebelet buang air, karena di sana pun tersedia toilet umum dengan persediaan air yang cukup. Siap – siap antri sih emang (namanya juga tempat wisata).  Dan ada Mushola besih juga yang karena tempatnya terbatas, jadi tetep harus antri . Saran dari tour guide kita, ngga usah buru – buru naik karena toh yang ditunggu kan sunrise-nya yang notabene bakal keluar setelah subuh kelar. Naik lebih awal juga nanti bakal kedinginan duluan malah kena angin kelamaan plus pegel :D. Apalagi kalau bawa anak kecil, bisa jadi malah rewel karena kelamaan nunggu dan jadi ngga bisa menikmati sunrise-nya.

Habis Subuh sekitar jam 5 kurang, kita siap – siap nanjak. Anginnya lumayan kencang dan suhu sesuai ekspektasi. Emang bener ngga seberapa dingin, cuma tetep aja harus pake jaket, penutup kuping dan sarung tangan. Krucils ngga disangka kuat lhoo, terutama si adek (5 yo) yang dari awal kita rada underestimate sama dia. ‘Wah..bakal minta gendong niy, pikir saya sama suami” . Dan kita juga udah prepare kalo nanti di tengah tanjakan butuh jasa ‘gendong anak’. Ternyata sampe puncak lhoo pada jalan sendiri meski harus berhenti istirahat di tengah jalan. Alhamdulillah meski cuaca agak berawan dan langit ngga bersih banget tapi Sunrise  bisa terlihat. Yeay…. Hepiiii… Soalnya sempat ketar ketir karna si tour guide bilang hari kemarinnya matahari ngga kliatan karena habis hujan semalaman.

Krucils juga takjub banget lihat matahari terbit yang awalnya langit gelap, perlahan – lahan berubah warna menjadi kuning keemasan di balik gunung. Karena di puncak Pananjakan terlalu rame orang, si tour guide minta kita turun dikit ke bawah biar pas ngambil gambar ngga ada ‘bocor’nya alias ngga ada orang lain ikut nongol di foto :D.

 

20180106_050457
Kece ya view-nya…..

 

Ngga puas sampe di sini, kita turun lagi ke bawah sampai ke bagian pohon yang warnanya hitam karena habis kebakar. Pokoknya tiap sudut harus ngambil gambar, titik! (iyalah..perjuangan nyampe sini lumayan banget mengingat background kita bukan pendaki bo :D).

 

20180106_052938
tuh.. si kaka saking hepinya sampe berpelukan sama adeknya 😀

IMG_1213

 

IMG_1218

Serunya pake dokumentasi dari orang luar alias fotografer adalah, foto – foto kita kebanyakan candid. Suka aja gitu ngeliat hasilnya yang bisa ngerekam ekpresi selama di sana.

Si tour guide yang merangkap fotografer dan videographer kita juga jeli banget ngambil foto di tiap sesi. Kita ngga minta dan lagi ngga nyadar juga dijepret aja sama dia. Haha..sukaaa. Jangan buru – buru turun ya…puas – puasin aja nikmatin keindahan gunung Bromo, gunung Batok dan gunung Semeru. Ngga sering – sering kan nyampe sini.

Baru sekitar jam 6 lebih karena udah mulai hangat dan laper, kita turun dari puncak dan langsung kembali ke jeep buat ke objek wisata selanjutnya.

 

2.   KAWAH GUNUNG BROMO

IMG_1318

Nyampe di kawasan ini pas banget di jam laper – lapernya. Entah kenapa ngga selera aja makan bekel yang udah kita siapin (padahal bawa roti, susu, biskuit, dendeng balado kering plus kentang, dst). Tapi di area ini banyak warung makan qo. dan menunya gag nahan: mie instant dan gorengan. Udah makanan praktis terenak sedunia-lah pokoknya, apalagi udara masih agak dingin. Krucils juga ikutan minta mie instan yowislah skali-skali. Ada yang lucu pas krucils makan indomie kuah di sana, mereka sambil bisik – bisik bilang gini: “Dek, mie-nya qo lebih enak dari yang biasa kita makan di rumah yaa…”. Ternyata saya lupa ngomong ke si ibu yang masak kalo bumbunya kasih dikit aja, jangan semuanya. Ya iyalah mie-nya lebih enak, kalo di rumah kan micinnya di skip 😀

Oiya, kalo bisa jangan pengen pipis pas di sini. Bukan apa-apa, toilet umumnya rada jauuh. Males kan… mana antriannya panjang pula. Selama di sini, anak – anak bisa naik kuda berkeliling Pura Luhur Poten, atau mau menuju kawah Bromo. Karena udah lelah nanjak pas ngeliat sunrise, saya dan suami udah ngga selera nanjakin 250 anak tangga lagi menuju kawah Bromo. Lelah Jendral!  Krucils pun udah ngga antusias diajak nanjak dan malah ribut pengen naik kuda. Jadi, kita puas – puasin berkeliling sambil ngeliatin  pengalaman krucils naek kuda pertama kali. Oh iya, biaya naik kuda 250 ribu per kuda, kemarin krucil keliling Pura yang ada di area kawah Bromo.

 

IMG_1317
Pemandangan menuju kawah Bromo

 

Sayang sih emang karena ngga nyampe ke kawah Bromo yang view-nya juga menakjubkan kayak gini.

Bromo1
Pic Credit: liburananak.com

Tapi tak apalah, foto – foto di bawah juga ga kalah kece kan view-nya ? 😀

 

 

 

3. PASIR BERBISIK

20180106_085450

Lokasi ketiga, yaitu Pasir Berbisik. Konon dinamakan ini karena dulu kawasan ini sempat dijadikan lokasi syuting film, Pasir Berbisik-nya Garin Nugroho. Info lain juga bahwa dinamakan seperti itu karena kalau kena angin, permukan pasir ini menimbulkan suara berdesing, semacam berbisik. Entahlah…. Dan untuk menuju ke sini kita kembali naik jeep. Seluruh area ini tertutup pasir dan nyaris ngga ada satupun tumbuhan (saya langsung kebayang padang pasir di Dubai sana… :D). Pasirnya berwarna gelap dan agak basah, mungkin karena kemarin – kemarinnya sempat hujan.

20180106_085442

Seperti biasa, tour guide alias fotografer kita paling anti motret kalau ‘bocor’ alias ada orang lain masuk. Jadi dia minta driver berkeliling nyari spot yang sepi ngga ada orangnya dan ngajak kita turun foto – foto di sana.

img_1262.jpg
Berfoto di Jeep is a must 😀

 

 

 

20180106_084617
Berasa lagi Foto Prewed :p

 

4. PADANG RUMPUT SAVANA (BUKIT TELETUBIES)

 

20180106_090900

Kalau di kawasan Pasir Berbisik serba tandus dan pasir, di sini kebalikannya. Semuanya serba hijau. Beruntungnya kalau datang pas masih musim hujan katanya, semua rumput terlihat hijau segar. Cakep banget emang ngeliat pemandangan serba ijo.

20180106_091126

 

IMG_1517

Nyampe di Savana ini sekitar jam 10-an, cuaca udah panas banget dan mulai gerah. Krucils juga udah kehabisan energi dan mulai rewel karna ngantuk dan udah ngga mood diajak foto-foto. Wajarlah ya karena semalaman hanya tidur sebentar – sebentar. Mostly pengalaman ke Bromo ini menyenangkan bangetlah pokoknya.

Dari pengalaman di atas, sedikit catatan tentang piknik ke Bromo bersama anak :

  1. Persiapkan kondisi anak. Mulai dari memberi gambaran tentang lokasi yang dituju kayak misalnya harus bangun tengah malam untuk perjalanan (kalau nginepnya di hotel kota Malang), hal-hal yang bisa dilihat nanti di sana, perlengkapan yang diperlukan, dst (kalau usia anak sudah cukup pemahamannya ya..). Kenapa ini penting? Supaya nanti anak bisa kooperatif selama liburan dan ngebangun antusiasme mereka. Kalau saya kemarin cerita kalau akan naik gunung yang tinggi, dan karena dingin mereka harus pakai kupluk untuk nutup kepala dan kuping, pakai jaket dan kos kaki tebel, pake sarung tangan dan masker. Baru denger perlengkapan pakaiannya aja krucils udah berbinar – binar dan nampak ga sabar. Soalnya jarang-jarang pergi ke tempat dingin dengan kostum lengkap :D. Pas belanja perlengkapan mereka juga saya ajak milih sendiri warna yang disukai, nanyain kira-kira mau bawa bekel apa buat naik gunung, dll. Kadang dilebay-lebayin dikit siy ekspresi saat cerita, biar dramatis :p.  Soalnya butuh kerjasama mereka nantinya kan biar liburan asyik dan dokumentasi okeh (ehm..).
  2. Perlengkapan standar yang dibutuhkan anak: jaket tebal, kupluk, syal, sarung tangan, masker, kos kaki  dan sepatu yang nyaman (kalau anak harus berjalan sendiri). Better pakai sepatu olahraga biar kaki nyaman berjalan jauh.
  3. Siapkan bekal standar makanan kesukaan anak-anak di dalam tas yang dipake nanjak termasuk air putih. Biar anak mau makan supaya ga masuk angin. Mana tau pas lagi di atas nunggu sunrise, anak tiba-tiba laper.
  4. Siapkan obat-obatan standar sesuai kebutuhan keluarga terutama yang bakal diperlukan anak. Misalnya minyak telon, paracetamol, hansaplast (kalau – kalau kakinya lecet), dst.
  5. Biar lebih afdol karena misi ajak anak traveling juga dalam rangka menambah wawasan pengetahuan anak (selain ‘real experience’-nya), baiknya siy ortu baca-baca dulu tentang objek wisatanya, sejarahnya, dan info-info lainnya, jadi sambil piknik, ortu bisa cerita ke anak atau buat persiapan kalau ternyata si anak kritis dan banyak nanya.

Video liburan kami ke Bromo bisa lihat di link ini ya..(kali berniat mau pake vidrografer juga buat liburannya kaan..:D)

 

 

 

 

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s